Pengertian Profesi Akuntansi dan Jenis-jenisnya yang Perlu Kamu Tahu

Shirley Candrawardhani

Passion menulis di bidang karir dan bisnis. Mulai aktif menulis dari 2012 dan sampai kapan pun.

Isi Artikel

Apa yang terlintas di benak kalian mengenai profesi akuntasi? Orang-orang yang kerjanya menghitung terus tanpa henti. Atau orang-orang yang kerjanya mengurus uang dan uang setiap hari? Tapi tahukah kamu, bahwa dalam dunia usaha dan bisnis, profesi akuntansi memegang peran yang sangat penting, lo.

Orang yang bekerja sebagai akuntansi di sebuah perusahaan memegang peran terkait proses pencatatan data-data aktivitas perusahaan menjadi informasi yang digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan. Maka dari itu, banyak perusahaan yang membutuhkan profesi akuntasi.

Jika kamu sedang mencari kerja, profesi akuntansi ini sangat menjanjikan, lo. Sebab, selain banyak peminatnya, profesi ini juga memiliki cakupan yang luas di bidang ekonomi dan keuangan. Selain itu juga ada jenjang karirnya.

Pekerjaan-pekerjaan tersebut dilakukan oleh seorang akuntan. Nah, untuk mendapat gelar akuntan, kamu harus merupakan lulusan S1 akuntansi. Lalu mengikuti ujian profesi di lembaga yang disediakan pemerintah dan harus lulus. Baru deh, kamu mendapatkan gelarnya.

Profesi akuntansi pun memiliki beragam jenis. Dan tiap jenisnya memiliki pekerjaan atau tanggung jawab yang berbeda-beda. Apa saja sih jenis-jenis profesi akuntansi? Dan Keahlian apa yang diperlukan untuk menjadi seorang akuntan? Simak penjelasannya berikut ini.

Jenis-jenis Profesi Akuntansi

Pada umumnya, seorang akuntan harus memiliki pendidikan serta keahlian di bidang ekonomi dan keuangan. Jika kamu memiliki ketertarikan di profesi akuntansi, pelajari dulu yuk terkait jenis-jenis profesi akuntansi ini!

1. Akuntan Perusahaan atau Akuntan Internal

Tanggung jawab seorang akuntan perusahaan adalah membuat catatan transaksi keuangan, penyusunan laporan manajemen, dan penyusunan laporan keuangan umum yang isinya membahas tentang neraca, rugi-laba, perubahan modal, aliran kas, dan bentuk keuangan lainnya dalam suatu perusahaan.

2. Akuntan Pemerintah

Akuntan pemerintah merupakan profesi akuntansi yang bekerja di lembaga-lembaga pemerintah. Tugas utamanya adalah menyusun laporan keuangan pemerintah, mengaudit setiap intitusi-institusi pemerintah di berbagai tingkat, membantu merencanakan kegiatan tahunan, memeriksa pengguanan uang negara atau kekayaan negara, dan membuat laporan hasil pemeriksaan.

3. Akuntan Publik

Salah satu dari jenis-jenis profesi akuntansi adalah akuntan publik. Orang yang bergerak di bidang ini memberikan jasa akuntansi bagi perusahaan atau organisasi bisnis dan nonbisnis. Profesi ini cenderung bersifat independen atau bebas dan tidak terikat perusahaan.

Tugas utama dari profesi akuntansi ini adalah memeriksa laporan keuangan suatu organisasi, menawarkan jasa konsultasi di bidang manajemen, perpajakan, dan menyusun laporan keuangan. Untuk bisa menjadi seorang akuntan publik, kamu harus lulus dulu ujian profesi dan memiliki nomor registrasi yang dikeluarkan oleh Kementerian Keuangan.

4. Akuntan Pendidik

Profesi akuntansi ini bertugas untuk mendidik di bidang akuntansi, melakukan penelitian dan pengembangan di bidang akuntansi, dan menyusun kurikulum di berbagai tingkat pendidikan.

Pada umumnya, salah satu dari jenis-jenis profesi akuntansi ini disebut sebagai dosen atau guru yang mengajar akuntansi. Tetapi mereka juga bisa membuka praktik sendiri untuk melayani kebutuhan masyarakat atau pihak-pihak tertentu yang membutuhkannya.

5. Akuntan Manajemen

Jenis-jenis profesi akuntansi selanjutnya adalah akuntan manajemen. Tugas dari profesi akuntansi ini adalah untuk memberikan informasi terkait kesehatan keuangan di suatu perusahaan atau organisasi, melakukan perencanaan dan penganggaran, membuat laporan keuangan eksternal, manajemen risiko, dan analisis profitablitias.

6. Akuntan Investasi

Selanjutnya ada akuntan investasi, Mereka bekerja di bidang keuangan dan investasi yang bergerak dengan cepat. Biasanya profesi akuntansi ini bekerja untuk perusahaan pialang dan manajemen aset.

Tugas utama dari seorang akuntan investasi adalah mempertahakan investasi klien dan disaat yang bersamaan juga turut mematuhi peraturan negara terkait saham dan investasi. Jika kamu merasa tertarik di bidang ini, kamu harus mengetahui seluk beluk tentang saham, obligasi, mata uang, logam mulia, dan sarana investasi lainnya.

7. Akuntan Biaya

Jenis-jenis profesi akuntansi berikutnya adalah akuntan biaya. Pada dasarnya mereka memiliki tanggung jawab untuk memeriksa setiap pengeluaran perusahaan untuk melakukan analisis profitabilitas dan rencana persiapan anggaran, menganalisis setiap biaya yang terkait dengan tenaga kerja, bahan, pengiriman, produksi, administrasi, dan hal-hal lainnya yang terkait pengeluaran perusahaan.

8. Akuntan Proyek

Profesi akuntansi kali ini adalah mereka yang bekerja berdasarkan proyek-proyek. Tugasnya adalah untuk mengawasi semua aspek proyek yang terkait biaya keseluruhan. Termasuk di dalamnya menyiapkan dan mengumpulkan faktur, menyetujui biaya, melakukan verifikasi jam kerja karyawan, merencanakan dan memelihara anggaran, dan memastikan proyek bisa selesai tepat waktu.

Biasanya proyek yang dilakukan oleh profesi akuntansi ini adalah seperti peluncuran produk baru dan pembangunan fasilitas baru. Untuk menjadi seorang akuntan proyek haruslah memiliki kemampuan komunikasi dan interpersonal yang kuat. Apakah kamu salah satunya?

Keahlian yang Harus Dimiliki Oleh Seorang Akuntan

Jika kamu merasa tertarik pada salah satu dari jenis-jenis profesi akuntan di atas, maka kamu harus memiliki keahlian yang dibutuhkan oleh profesi akuntansi. Tidak sembarang orang bisa mengemban profesi ini, lo. Berikut beberapa keahlian yang harus dimiliki oleh seorang akuntan:

  • Teori akuntansi
  • Akuntansi biaya
  • Pengauditan
  • Sistem akuntansi
  • Perpajakan
  • Sistem informasi manajemen
  • Akuntansi keuangan
  • Ekonomi perusahaan

Etika yang Harus Dimiliki oleh Profesi Akuntansi

Dalam setiap melakukan pekerjaan atau suatu hal, kita harus dan wajib memiliki etika. Pengertian dari etika adalah aturan, norma, kaidah, ataupun tata cara yang biasa digunakan sebagai pedoman atau asas suatu individu dalam melakukan perbuatan.

Tidak terkecuali dalam profesi akuntansi. Etika profesi akuntansi merupakan nilai-nilai dan prinsip-prinsip moral serta hukum yang mengatur hubungan antara akuntan dengan kliennya atau partner, dan hubungan antar sesama rekan akuntan, serta hubungan antara akuntan dan masyarakat umum.

Di Indonesia, etika profesi akuntansi diatur oleh Ikatan Akuntan Indonesia. Dan untuk standar yang harus ditaati adalah yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntansi Indonesia, International Federation of Accountants, Badan Pengatur, dan Pengaturan Perundang-undangan yang relevan.

Pada umumnya, etika profesi akuntansi terdiri dari:

1. Tanggung Jawab Profesi

Seorang akuntan harus menggunakan pertimbangan moral dan professional dalam semua kegiatan yang dilakukan.

2. Kepentingan Publik

Seorang akuntan harus senantiasa bertindak dalam kerangka pelayanan kepada publik, menghormati kepercayaan publik, dan menunjukkan komitmen atas profesionalisme.

3. Integritas

Seorang akuntan harus memenuhi tanggung jawab profesionalnya dengan integritas setinggi mungkin dengan bersikap jujur tanpa harus mengorbankan rahasia penerima jasa.

4. Kompetensi dan Kehati-hatian Profesional

Seorang akuntan hendaknya melaksanakan jasa profesionalnya dengan hati-hati, kompetensi dan ketekunan, serta memiliki kewajiban untuk mempertahankan pengetahuan dan keterampilan profesional.

5. Kerahasiaan

Seorang akuntan harus menghormati kerahasiaan informasi yang diperoleh selama melakukan jasa profesional dan tidak boleh memakai atau mengungkapkan informasi tersebut tanpa persetujuan.

6. Perilaku Profesional

Seorang akuntan harus berperilaku yang konsisten dengan reputasi profesi yang baik dan menjauhi tindakan yang dapat mendiskreditkan profesi.

7. Kebebasan, Keutuhan, dan Keobyektifan

Seorang akuntan yang sudah memiliki izin praktik dan nomor registrasi haruslah mempertahankan keutuhan dan keobyektifan serta secara bebas atau independen dari pihak yang menerima jasanya.

8. Norma Teknis dan Norma Kecakapan

Seorang akuntan harus menjalankan tugas memeriksa suatu perusahaan atau organisasi dengan norma teknis profesi dan selalu berusaha untuk meningkatkan kecakapannya.

9. Tanggung Jawab Kepada Kolega

Seorang akuntan harus memiliki tanggung jawab dalam menjalankan tugasnya serta mengembangkan kerja sama dan hubungan baik dengan koleganya.

10. Tanggung Jawab Terhadap Martabat Profesi

Seorang akuntan harus berperilaku baik dan sesuai dengan profesi sehingga dapat mempertinggi kebesaran martabat profesi dan kemampuannya memberikan pelayanan kepada masyarakat.

Nah, itulah sedikit penjelasan mengenai profesi akuntansi dan jenis-jenis profesi akuntansi. Jika kamu merasa tertarik dengan profesi ini, jangan lupa untuk menguasai keahlian yang dibutuhkan dan taati etika profesi akuntan yang berlaku.

Cari Lowongan Akuntansi di KitaLulus

Bagaimana? Apa kamu masih tertarik dengan profesi akuntansi setelah membaca penjelasan di atas? Ingin cari lowongan akuntansi yang tidak bodong-bodong? Ya carinya di aplikasi KitaLulus dong!

Selain gratis, dan mudah digunakan, aplikasi KitaLulus juga aman. Kamu akan terhubung langsung dengan HRD yang memuat lowongan pekerjaan yang kamu inginkan melalui chat WhatsApp. Jadi enggak mungkin bodong-bodong, kan?

Sudah download aplikasi KitaLulus di Play Store? Kalau belum, tunggu apa lagi? Download sekarang juga dan dapatkan pekerjaan impian.

Ikuti BangLulus di sosial media

KitaLulus on Facebookinstagram kitalulusTiktok
Close Pop up
KitaLulus Andoid App available on Google Play

Lihat ribuan lowongan kerja dan berkomunikas secara langsung dengan HRD atau pemilik usaha

Download Aplikasi KitaLulus sekarang!

#MulaiSekarang demi masa depan yang lebih baik!