Asesmen Adalah: Tujuan, Fungsi, Jenis, Contoh di Dunia Kerja

Annissa Manystighosa

Penulis, pengajar, dan penerjemah yang sedang menekuni pengetahuan seputar bisnis.

hrd
Isi Artikel

Asesmen adalah istilah yang identik dengan dunia pendidikan. Namun di samping itu, asesmen juga ada pada dunia kerja. Istilah ini sering digunakan ketika perusahaan sedang melakukan perekrutan karyawan baru.

Selain proses rekrutmen, asesmen digunakan untuk mengevaluasi posisi karyawan dan mempromosikannya.

Lantas, apa itu asesmen sebenarnya? Agar Anda lebih paham, simak ulasan di bawah ini, yuk!

Pengertian Asesmen 

Secara singkat, asesmen artinya penilaian. Sementara itu, pengertian asesmen adalah serangkaian tes yang digunakan untuk mencari karyawan baru sesuai kriteria perusahaan.

Melalui proses asesmen, Anda dapat mengetahui wawasan dan kemampuan seorang individu. Proses ini biasanya dilakukan dalam bentuk tes tertulis, lisan, atau juga aktivitas fisik.

Sementara itu, menurut Worthen dan Sanders, asesmen dirtikan sebagai proses mengidentifikasi aspek atau nilai penting dari sesuatu atau seseorang.

Dalam pencarian nilai-nilai tersebut, perlu dilakukan pengumpulan informasi yang berkaitan dengan suatu kegiatan. Selain itu, juga perlu ada kajian tentang strategi optimal yang akan diterapkan untuk mencapai tujuan.

Tujuan Proses Asesmen

Tujuan asesmen adalah untuk meningkatkan kualitas atau nilai kepribadian individu. Selain itu, asesmen juga memudahkan untuk mengenali setiap indikator kompetensi yang telah berhasil Anda capai atau wujudkan, yang merupakan tujuan umum dari evaluasi. Di bawah ini merupakan beberapa tujuan proses asesmen adalah:

  • Bentuk pengakuan dan motivasi bagi karyawan untuk terus berkontribusi maksimal tertinggi.
  • Menciptakan peluang promosi jabatan di perusahaan.
  • Menyesuaikan program pelatihan kerja secara relevan dengan tuntutan karyawan.
  • Memfasilitasi prosedur pengembangan usaha dan upaya pencapaian tujuan yang dituangkan dalam strategi bisnis.
  • Meningkatkan komitmen karyawan terhadap perusahaan dan sebaliknya.

Baca juga: 10 Contoh Soal Tes Psikotes dan Jawabannya Agar Lolos Kerja

Fungsi Asesmen dalam Perusahaan

Asesmen memiliki dua fungsi, yaitu fungsi sumatif dan fungsi formatif. Penjelasannya sebagai berikut.

1. Fungsi Sumatif

Di tempat kerja, seperti perusahaan, fungsi sumatif pada asesmen adalah sebagai dasar untuk menentukan apakah seorang kandidat layak diterima atau diberikan promosi.

2. Fungsi Formatif

Fungsi kedua dari asesmen adalah formatif, yaitu peran sebagai indikator untuk memahami pencapaian dalam konteks yang lebih luas. Fungsi ini memungkinkan Anda untuk menilai, serta menentukan kelebihan dan kekurangan apa yang harus Anda tingkatkan dan maksimalkan.

Jenis Asesmen di Perusahaan

Jenis Asesmen di Perusahaan

Berbagai kebutuhan yang berkaitan dengan kualitas sumber daya manusia atau karyawan dipenuhi dengan memanfaatkan asesmen dalam perusahaan. Baik calon kandidat maupun karyawan saat ini yang memenuhi syarat untuk promosi harus dipertimbangkan.

Jenis asesmen berikut digunakan untuk menentukan kualitas karyawan.

1. Asesmen Rekrutmen Karyawan Baru

Asesmen adalah landasan untuk menentukan kesesuaian calon kandidat dengan kebutuhan perusahaan dalam rangka mencari individu terbaik untuk mengisi posisi yang terbuka.

Dalam merekrut personel baru, perekrut perlu melakukan penilaian berikut:

  • Kepribadian dan integritas
  • Kemampuan kognitif atau kecerdasan calon pekerja
  • Kondisi fisik dan keterampilan

Biasanya, evaluasi untuk faktor-faktor di atas dipertimbangkan selama OJT (On the Job Training).

2. Asesmen untuk Promosi Naik Jabatan

Sementara itu, perekrut juga perlu melakukan analisis kelayakan untuk promosi dan kenaikan jabatan bagi karyawan yang lebih senior. Asesmen ini perlu melakukan prosedur berikut:

  • Simulasi penerapan tanggung jawab tambahan
  • Penyelesaian masalah
  • Kapasitas untuk mempresentasikan produk atau jasa perusahaan
  • Psikometri untuk menentukan kesesuaian jabatan baru dengan karyawan yang dipromosikan

Anda sebagai perekrut dapat memilih salah satu dari ketiga format pelaksanaan berikut saat melakukan proses asesmen.

  • Format ujian lisan, yaitu setiap pertanyaan akan disajikan secara lisan dan peserta akan dapat langsung menjawabnya.
  • Format tes tulis, yaitu tes akan diberikan dalam bentuk tertulis dan peserta harus menuliskan tanggapan mereka. Dengan kemajuan teknologi, format ini telah digantikan oleh komputerisasi.
  • Format tes berbasis kinerja atau praktik nyata. Dalam ujian ini, keterampilan para peserta diuji dan dipastikan. Temuan asesmen ini menjadi faktor penentu keputusan.

Baca juga: 10+ Jenis Tes Kepribadian Paling Umum Digunakan Saat Seleksi Kerja

Jenis Asesmen untuk Seleksi Calon Karyawan

Ada berbagai jenis asesmen yang dapat digunakan HRD untuk menyeleksi calon karyawan baru. Jenis tes tersebut di antaranya sebagai berikut.

1. Tes Keterampilan

Salah satu jenis tes asesmen adalah tes keterampilan. Tes ini dilakukan guna mengetahui seberapa paham seorang kandidat terhadap pekerjaannya. Informasi ini diperoleh melalui pekerjaannya di masa lalu. Tes keterampilan bermanfaat bagi individu yang terpilih sebagai nilai tambah.

2. Tes Keterampilan Kognitif

Tes keterampilan kognitif adalah tes yang mengukur kecerdasan dan kemampuan seorang kandidat, seperti kemampuan berpikir kritis, mempelajari informasi baru, praktik, dan memecahkan masalah.

Tetapi penilaian kognitif berbeda dari tes IQ. Asesmen ini lebih menekankan pada hubungan kerja. Contoh tes kognitif antara lain ujian verbal, tes penalaran abstrak, silogisme, dan tes numerik.

3. Tes Kepribadian

Tes ini mengukur kepribadian kandidat dan karakteristik yang berhubungan dengan pekerjaan. Contoh penilaian kepribadian adalah Big Five, MBTI, 16 personalities, dan tes lainnya.

4. Tes Integritas

Jenis tes integritas menilai ciri-ciri perilaku, terutama kejujuran dan integritas. Tes ini bermanfaat untuk menentukan kandidat mana yang cocok untuk perusahaan. Perekrut akan mengajukan pertanyaan untuk mendapatkan informasi spesifik.

5. Tes Fisik

Sesuai namanya, tes rekrutmen ini digunakan untuk mengukur kemampuan fisik kandidat. Namun tes fisik tidak dilakukan di semua jenis pekerjaan. Dalam tes berikut, perekrut mengevaluasi kebugaran fisik sesuai deskripsi pekerjaan.

Untuk menghindari cedera pada kandidat, teknik pelaksanaan pemeriksaan fisik dilakukan secara ketat.

Demikian penjelasan tentang apa itu asesmen yang memainkan peran penting dalam dunia kerja. Setelah memahami fungsi dan tujuannya, sebagai HRD, kini Anda siap untuk merekrut karyawan terbaik melalui platform Kitalulus.

Sebagai platform pencarian kerja paling aman di Indonesia, KitaLulus telah dipercaya oleh lebih dari 1 juta pelamar dan 50 ribu perusahaan. Untuk mencari kandidat ideal, caranya mudah, cukup isi formulir untuk memposting iklan lowongan kerja, selanjutnya Anda tinggal menunggu hingga iklan ditayangkan.

Yuk segera pasang loker Anda secara gratis di KitaLulus!

Baca Juga: Menemukan Karyawan Terbaik dengan Talent Mapping, Ketahui Tahapannya Di Sini!

cari karyawan
Ikuti BangLulus di sosial media
KitaLulus on Facebook
instagram kitalulus
Tiktok
chat whatsapp hrd